Tidak ingin mengalami perceraian? Berapa lama para ahli sarankan untuk menunggu sebelum menikah?

(Credits)

Jika kamu berada di usia 20-an, kemungkinan besar, kamu mulai merasa seolah-olah semua orang yang kamu kenal akan menikah. Timeline Facebook memunculkan lebih banyak pengumuman tentang pertunangan dan Instagram dipenuhi dengan foto-foto fitting gaun pengantin serta pemandangan bulan madu yang eksotis – belum lagi, para kerabat tidak akan berhenti bertanya kapan “giliranmu”. Sementara dikte dalam masyarakat yang menyatakan bahwa menemukan pasangan dan menetap  merupakan jalan menuju sukses adalah suatu hal yang lazim,  trending topictentang perselingkuhan dan kemapaman yang meningkatkan laju perceraian di seluruh dunia menyebabkan sepasang sejoli untuk memikirkannya ulang. Mungkin pertanyaan sesungguhnya yang perlu dilontarkan adalah berapa lama sebaiknya seseorang harus menunggu dalam suatu hubungan sebelum mengambil langkah besar berikutnya?

Menurut antropolog dan ahli perilaku manusia Helen Fisher, yang telah menghabiskan puluhan tahun meneliti konsep dari cinta, menemukan angka ajaib itu mungkin hanya sekitar dua tahun. Perlu diingat, meskipun ini hanyalah sebuah pedoman umum: angka yang ideal mungkin berfluktuasi tergantung pada faktor-faktor seperti kepribadian masing-masing pasangan, frekuensi kontak, dan seberapa besar komitmen untuk mengembangkan keintiman di antara mereka dan belajar lebih banyak tentang satu sama lain.

 

married_shutterstock

(Credits)

Ambil contoh, seorang pasangan yang berhubungan jarak jauh bertemu setiap bulan sekali. Kemudian lihat pasangan lain yang baru saja membuat komitmen untuk tinggal bersama dan menggali peluang-peluang dari hubungan mereka. Saya menyadari bahwa ini adalah contoh ekstrim, tapi satu hal yang menunjukkan bagaimana mempelajari satu sama lain pada pasangan secara sengaja sebelum menikah cenderung disarankan dalam waktu dua tahun.

Fisher sebenarnya menyatakan bahwa “Kamu akan [ingin] mengenal bagaimana orang ini menghadapi orang tua mu pada saat Natal … bagaimana mereka menghadapi teman-temanmu, bagaimana mereka mengelola uang mereka, bagaimana mereka menyikapi suatu argumen”. Memang, beberapa tahun yang dihabiskan mengamati bagaimana pasangan kamu berperilaku dalam situasi yang berbeda dan dalam berbagai keadaan seharusnya bisa banyak memberi tahu dirimu tentang apakah kamu ingin mengatakan “I do” atau ingin meninggalkan hubungan ini.

 

ajp-2992_elegant-asia-house-wedding-london-wedding-photographer

(Credits)

Ahli lain merasakan hal yang sama. Kata Tammy Nelson, PhD, seorang ahli terkenal di dunia dalam hubungan manusia, terapis seks bersertifikat AASECT dan konselor profesional berlisensi, “Tidak ada kerangka waktu yang ajaib kapan pasangan harus berkencan sebelum pertunangan, tetapi aturan untuk setiap pernikahan yang bahagia dan sukses adalah untuk menyadari hal ini – semua pasangan melalui fase ‘cinta romantis’. Ini berlangsung di mana saja dari dua hari hingga 26 bulan, dan kemudian pasangan akan masuk ke dalam fase adu kekuatan atau  konflik dari hubungan mereka. Ini wajar dan mungkin akan berlangsung di sepanjang pernikahanmu, atau selamanya (kabar buruknya).”

Dia melanjutkan, “Kabar baiknya – dengan komunikasi dan perencanaan yang sadar, pernikahan yang sukses berarti bahwa konflik itu tidak dapat dihindari (ini sama sekali tidak mencerminkan apakah kamu berada dalam pernikahan yang akan langgeng atau tidak), tapi bagaimana kamu memperbaiki konflik jauh lebih penting. Baik kamu bertunangan, hidup bersama atau menikah, bekerjalah memperbaiki konflik, ciptakan komunikasi yang sehat dan hubungan kamu akan langgeng selama sisa hidup kalian bersama.”

Memang benar, masuk akal bahwa kehidupan berhubungan itu sendiri lebih bergantung pada hasrat dan perjuangan kita untuk menjaga mereka tetap hidup, daripada didasarkan pada sebuah “formula terbukti” atau angka ajaib berupa tahun yang diberikan sebelum muncul pertanyaan besar. Di sisi lain, jika kamu berada dalam sebuah hubungan yang berkomitmen, sehat dan telah melewatinya dua tahun … hey, ilmu ada dalam dirimu!

Recent Posts

Leave a Comment