4 Kesalahan yang Menjamin Dirimu Masuk dalam Zona Teman

Temanku K telah berada dalam “friend zone” atau zona teman begitu lama, dia mungkin sudah punya apartemen di Zona itu. Sejak bertemu dengannya sebagai teman sekelas di SMA, dia membawa bara api untuk gadis tersebut – dia sendiri yang terbakar karena dua hubungan yang telah gadis itu miliki.

Oooh.

Gadis itu melajang sekarang tapi bukannya maju dengan senjata super, menyatakan cinta abadi untuknya seperti yang seharusnya dia lakukan bertahun-tahun lalu, namun respon yang telah dia lakukan … tidak ada.

“Ini sudah terlalu lama! Dan sekarang kami seperti sahabat,” dia menjelaskan.

“Tapi kamu mencintainya!” Aku berkata keras.

“Tapi aku pikir dia tidak memiliki perasaan yang sama.”

Aku mendesah dan diam. Tidak ada seorang pun yang suka berada di zona teman; melakukan segala sesuatu untuk mendapat kesempatan bertemu dengannya, begadang hingga jam 3 pagi, hanya untuk mendengar curhatannya, dan setelah semua itu dia tidak melihatmu sebagai sesuatu yang lebih daripada teman.

Itu menyebalkan. Sangat.

Setiap hubungan membutuhkan sikap timbal balik dan kadang itu tidak terjadi. Tetap saja, tidak mengambil kesempatan merupakan hal yang lebih buruk dan sementara setiap pria berharap bisa terhindar dari zona teman, beberapa bahkan tidak tanggap dengan kesalahan-kesalahan yang membuat mereka bisa terjebak di sana.

Berikut adalah 4 kesalahan yang sebaiknya kamu coba hindari.

88c4583f-3862-4002-bee3-82eee5c3979f

(Credits)

1. Tidak memperjelas niatmu

Percaya atau tidak, perempuan sama takutnya akan penolakan. Jika kamu makan malam dengannya, mengirim pesan dan meneleponnya, namun tidak menunjukkan sikap yang romantis, dia akan berpikir kamu tidak tertarik. Hal-hal seperti menggodanya dan memberi sentuhan halus menunjukkan ketertarikan; jika dia merasakan hal yang sama, dia akan meresponnya juga.

Kuncinya adalah memastikan semua komunikasi dirimu dengan dirinya – lisan atau sebaliknya – menunjukkan sikap bahwa kamu ingin melangkah lebih dari persahabatan. Jangan berkata “ayo makan”. Seorang teman melakukannya. Sebaliknya katakanlah, “Aku ingin mengajakmu makan malam. Apa kamu ada waktu di hari Jumat? Aku tahu tempat yang bagus di kota ini.”

Couple Having an Argument

(Credits)

2. Membicarakan gadis lain

Kamu mungkin berpikir bahwa membicarakan gadis lain akan membuatnya merasa cemburu namun kemungkinannya, itu tidak akan berhasil. Dia mungkin cemburu, namun kecuali kamu sudah mengutarakan ketertarikanmu padanya, jika belum suatu hal yang mustahil dia akan bereaksi atas kecemburuannya dan berisiko membuatnya terlihat seperti orang gila. Lebih buruk lagi, berbicara tentang semua gadis lain dalam hidupmu membuat kamu tampak sombong dan jujur saja, seperti hidung belang.

Jika dia benar-benar tertarik padamu, sikap ini mungkin akan membuatnya berpikir ulang. Dia mungkin berpikir bahwa dia hanya salah satu dari banyak gadis yang kamu coba dekati dan akhirnya memilihmu untuk diajak kencan.

f65d92dbe62716c077999bed64dec831(Credits)

3. Menunggu terlalu lama

“Kamu menunggu terlalu lama dan sekarang kamu berada di zona teman,” Joey pernah berkata pada Ross di episode Friends. Dia memiliki poin di sini. Semakin lama kamu menunggu, semakin sulit untuk keluar dari zona teman. Mengapa mengambil risiko menggoncang perahu setelah 5 tahun kalian berdua telah menjadi teman baik? Tapi kehidupan nyata bukanlah Hollywood. Dia tidak akan bangun suatu hari dan menyadari kamu Prince Charming yang telah dia cari di sepanjang hidupnya. Kamu perlu bertindak, dan bertindak cepat. Yang membawa ku ke …

(Credits)

4. Takut akan penolakan

Aku tidak akan menutup-nutupi hal ini. Ditolak merupakan hal yang memalukan dan berpotensi merusak. Tapi jika kamu memperjelas niatmu dan mengajaknya berkencan sejak awal, apa ruginya? Jika dia bilang ya, kamu menang. Jika dia menolak, maka kamu bebas mencurahkan waktu dan emosi pada orang lain yang akan membalas perasaanmu.

Pastinya, kamu akan merasa kesal dan malu. Namun terlepas dari itu, kamu tidak rugi suatu apapun. Namun, jika kamu malah memilih menjadi orang yang selalu ada di sisinya, itu akan menjadi jauh lebih sulit untuk suatu hari nanti mengakui perasaanmu dan berisiko kehilangan dirinya.

Kamu lebih suka menjadi siapa: laki-laki yang mengambil kesempatannya dan mengajak gadis itu berkencan atau laki-laki yang menjadi teman gadis itu, selalu cemas dan sengsara, selalu berharap suatu hari gadis itu bisa menemukan perasaannya?

Hubungan itu jarang ada yang sederhana. Dua orang mungkin memiliki niat yang sama sekali berbeda sepanjang waktu tanpa menyadarinya. Atau mungkin waktunya saja yang tidak tepat. Seseorang beruntung akhirnya menemukan kebahagiaan, sementara yang lain hanya membutuhkan lebih banyak keberuntungan. Tetapi melewatkan kesempatan untuk sebuah hubungan emosional dan fisik yang sesungguhnya karena perasaan takut atau tidak ingin merubah keadaan sekarang, baik keduanya adalah pengecut dan konyol. Tidak ada hal besar yang datang tanpa risiko dan hal yang sama berlaku untuk cinta.

Recent Posts

Leave a Comment