6 hal yang akan terjadi bila kamu berkencan dengan seorang bocah laki-laki, bukan seorang pria

pouty1

(Credits)

Tak lama setelah menandai hari jadi ke 5 bulan hubunganmu, kamu mulai menyadari bila pasanganmu tidaklah sesempurna kelihatannya. Dia sebenarnya tampak agak … belum matang. Sementara sedikit spontanitas selalu menyenangkan dan menjadi bumbu cinta, perilaku kekanak-kanakan yang terus-menerus mungkin mengisyaratkan sesuatu yang jauh lebih buruk: Bahwa pasanganmu belum cukup dewasa. Jika kamu selalu merasa seperti berada pada bab yang berbeda dari buku kehidupan (kamu mungkin ada di halaman 25 dan dia ada di halaman 14), maka lanjutlah membaca ini!

1. Sifat lekas marah

couple-in-bed

(Credits)

Apakah pasanganmu terus-menerus memainkan permainan tutup mulut untuk mendapatkan kemauannya? Apa dia melakukannya dengan cara yang benar-benar serius? Jika begitu, a) dia manipulatif, dan b) dia tidak mampu membangun ekspresi diri – tanda pertama kekanak-kanakan.

 

2. Menolak untuk berkompromi pada masalah sepele

couple-arguing

(Credits)

Jika dia selalu memancing pertengkaran atas “hal-hal kecil”, maka kamu perlu segera evaluasi kembali hubunganmu. Ini mungkin berarti dia tidak memiliki kapasitas untuk mengevaluasi apakah perdebatan itu layak, dan lebih peduli dengan egonya daripada hubungan kalian.

dolphin_hand_invalid_jepegPasanganmu selalu harus memiliki kata terakhir dalam argumen, dan kata terakhirnya selalu sesuatu yang sangat tidak tepat atau sesuatu yang tidak rasional dan konyol. Terdengar akrab? Tanda ketidakdewasaan: dia terlalu tidak matang secara emosional untuk memproses logika di luar argumen yang panas.

 

4. Lelucon buang angin

whoopee_cushion

(Credits)

Satu kata: Serius? Lelucon kentut dan menertawakan orang yang tersandung kaki mereka sendiri dengan tidak sengaja? Kebanyakan orang berhenti melakukannya ketika mereka mulai beranjak ke sekolah menengah. Meskipun, jika itu masalahmu juga, maka hey, tentu saja itu sudah pasti dia tidak dewasa.

 

5. Sikap tidak sopan

woman-waves-away-tray-of-011

(Credits)

Kamu tahu bagaimana gurumu selalu mengatakan kepada dirimu bahwa apa pun yang kamu katakan, katakan lebih banyak tentang dirimu daripada orang yang kamu bicarakan? Pasangan kamu bersikap kasar maka katakan saja bahwa dia kekanak-kanakan mementingkan diri sendiri – dia kelewatan tidak bisa memahami bagaimana cara menjaga perasaan orang lain.

 

6. Cemburu yang tidak beralasan

i-jelly_kaitou-al

(Credits)

Jika pasanganmu merasa cemburu sepanjang waktu, itu bisa berarti a) bahwa ia memiliki ketidakamanan yang belum terselesaikan, belum berkembang menjadi percaya diri, keyakinan pada diri sendiri, dan membutuhkan lebih banyak waktu untuk pengembangan pribadi, b) ia tidak memiliki kematangan emosi yang cukup untuk memahami bahwa ia harus menempatkan kepercayaan dan keyakinan dalam dirimu untuk hubungan yang kuat c) keduanya.

 

Jika pasanganmu masih bertindak seperti anak kecil, kamu bisa mencoba untuk bertahan dan membantu dia dalam pengembangan kepribadiannya. Namun, jika ada kesenjangan yang besar dalam kedewasaan, itu mungkin tidak sebanding dengan waktu dan usaha – kamu akan menemukan dirimu memperlakukan pasanganmu sebagai inferior, dan kedua belah pihak kemungkinan akan berakhir dengan membenci satu sama lain.

Untuk para lelaki yang mungkin sedikit terganggu oleh bab ini, nantikan edisi minggu depan tentang sifat kekanakan pada wanita!

Recent Posts

Leave a Comment